Go and Do

Go and Do : Pergilah dan Berbuatlah Demikian !

Penulis : Don Everts

Penerbit : Literatur Perkantas

Tahun terbit : 2012

Halaman : 252 halaman

 

Di dalam buku ini, penulis menjelaskan bagaimana menjadi Kristen Bermisi. Buku ini terdiri dari dua bagian yaitu Anatomi dimana terdiri dari : Mata Sadar, Tangan Hamba, Kaki Siap Sedia, Hati yang Berbelas Kasih, dan Jiwa yang Bersukacita. Lalu bagian yang kedua adalah Geografi, terdiri dari Keluarga yang Penuh Tujuan, Penginjilan Relasional, Gereja yang Berkembang, Kemurahan Perkotaan, Kemitraan Global . Di bagian Anatomi, penulis menggunakan metafora-metafora tersebut untuk menjelaskan seperti apa Kristen Bermisi itu. Sedangkan bagian Geografis merupakan bagian praktis, dimana penulis mengajak pembaca untuk menggali kebijaksanaan dan nasihat orang – orang Kristen Bermisi yang sudah mendahului kita. Didalam buku ini di setiap babnya, penulis juga memasukkan pengalaman pribadi dan orang – orang sekitarnya yang membantu pembaca dalam memahami maksud dari penulis.

Penulis membuat perbandingan Kristen Bermisi dengan Kristen yang masih memandang dunia dengan caranya sendiri dan berlaku menurut kehendaknya sendiri. Kristen Aman, menggunakan Mata Ketakutan untuk memandang dunia, menggunakan Tangan Bertahan untuk melindungi dari serangan dunia yang mematikan, Kaki Waspada yang cenderung menghindari tempat – tempat ramai dan berisiko.Kristen Sukses menggunakan : Mata Bersemangat, Tangan meraih untuk sibuk mengumpulkan penghargaan, piala, dan pujian, Kaki Ambisius yang bersedia ke tempat – tempat berisiko selama ada keuntungan pribadi yang dapat diraih. Lalu Kristen Gembira menggunakan : Mata Rekreasi melihat hiburan di dunia ini adalah sesuatu yang harus dinikmati, Tangan Mabuk sibuk mencoba rekreasi demi rekreasi, Kaki Meloncat yang membawa mereka ke tempat manapun yang kedengaranya menyenangkan, menjanjikan. Lalu berbicara mengenai dimana mereka menginvestasikan hati dan pikirannya, mereka cenderung berinvestasi pada hal – hal yang sebenarnya cukup umum dan menarik seperti keamanan, kesuksesan, atau kegembiraan. Akan tetapi, hal – hal tersebut hanyalah komoditas yang cepat berlalu dan berujung pada kekecewaan serta kehampaan.

Berbeda dengan Kristen Bermisi yang menggunakan : Mata Sadar yang melihat dunia sedang dalam pembusukkan, dan kegelapan yang teramat sangat; Tangan Hamba yang bersedia membasuh kaki – kaki kotor; Kaki Siap Sedia yang bersedia pergi ke mana pun Allah memanggil kita, Hati yang berbelas Kasih dan melabuhkan hatinya kepada pengharapan yang teguh ( tidak dapat dibongkar dan dicuri oleh pencuri manapun ). Mereka juga berinvestasi pada karya Allah di dunia, dimana investasi tersebut walapun akan menyakitkan, tetapi hasilnya akan terbayar dalam jangka waktu yang panjang.

Menurut saya, penulis menggunakan perbandingan – perbandigan tersebut bukan untuk menjatuhkan atau menjelekkan pihak – pihak tertentu, tetapi untuk membuat siapapun yang membacanya dapat bercermin dan tersadar, dimanakah posisinya saat itu. Sudah selayaknya kita sebagai murid – murid-Nya ikut turut andil dalam karya Allah di dunia ini. Dimana dunia ini mengalami pembusukkan dan membutuhkan garam untuk memperlambat pembusukkan tersebut. Dunia yang gelap ini membutuhkan terang. Semua orang Kisten dipanggil untuk menjadi mitra Allah dala mengerjakan karya-Nya, tidak ada yang hanya sebagai pengamat. Semua itu memang butuh proses, asalkan dilakukan dengan tekun pasti akan berhasil, karena Allah sendiri yang mengutus, Dia juga yang menyertai.

 

-Irene Celine

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s