PDP Misi Panti Wredha PELKRIS

Syalom PMKKers !!

Apa kabar semuanyaa?? Puji Tuhan luar biasa kan pastinya? ☺ Halo kenalin aku salah satu pengurus PMKK Departemen Misi, mau cerita sedikit nih tentang PDP Misi yang kemarin dilaksanakan lagi tanggal 24 September 2016.

Oh iya, sebelumnya, mungkin belum semua ya tahu PDP Misi itu apa, aku bakal cerita sedikit dulu. Jadi PDP Misi itu adalah singkatan dari Persekutuan Doa Pengurus Misi. Eits, tapi jangan salah, biarpun judulnya Persekutuan Doa Pengurus, PDP Misi terbuka kok untuk seluruh MKFK (Mahasiswa Kristen Fakultas Kedokteran), hehe.

Nah, jadi agenda PDP Misi kali ini adalah kunjungan ke Panti Wredha PELKRIS (Pelayanan Kristen). Panti wredha ini berlokasi di Jl. Dr. Cipto No. 132, Rejosari, Semarang Timur, Semarang. Ini adalah kali pertama Departemen Misi kembali berkunjung ke Panti Wredha PELKRIS dalam satu tahun terakhir. Hmm.. sudah cukup lama ya? Nah karena itu, Departemen Misi rinduu sekali untuk kembali melayani Opa dan Oma di sana. Dan nggak cuma itu, Departemen Misi juga rindu untuk melibatkan bersama MKFK dan pengurus lainnya dalam pelayanan ini ☺

image2

Jadi, PDP misi kunjungan ke Pelkris ini dilaksanakan pada tanggal 24 September 2016. Acara ini dimulai jam 09.00,yang diawali dengan kebaktian bersama Oma dan Opa. Baca lebih lanjut

Pelayanan HUT PMKK: Blessed to Bless

Memperingati HUT PMKK ke-36 & PMK FK Ke-2, panitia yang telah terbentuk mengadakan kegiatan pelayanan dan penyuluhan kesehatan yang bertemakan Blessed to bless. Ayat yang mendasari diambil dari Efesus 2:10 “Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau supaya kita hidup di dalamnya.” Sebagai Mahasiswa Kristen Fakultas Kedokteran (MKFK), kami ingin untuk menjadi saluran berkat bagi sesama, berbagi sukacita, berbagi apa yang kami punya serta apa yang kami bisa kepada sesama.

Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Minggu, 9 Oktober 2016 di Dusun Kenteng, Desa Sumogawe, Kecamatan Getasan, Kabupaten Semarang. MKFK yang sudah mendaftar menjadi panitia berkumpul pukul 06.00 di FK Tembalang dan bersiap berangkat ke lokasi tujuan. Kegiatan dimulai pukul 08.30 dengan Ibadah bersama warga. Kemudian Baca lebih lanjut

Sharing Alumni: Overflowing Grace (4)

Pasar murah dan pembagian sembako

Pasar murah diadakan tepat di halaman gedung Puskesmas Banyudono. Di sini banyak dijual barang-barang yang telah disumbangkan oleh anak-anak PMKK maupun alumni. Barang yang ada kami jual dengan sangat murah. Awalnya kegiatan sempat berjalan kacau karena sebelum stand pasar murah ini dibuka banyak warga yang sudah berkerumun untuk segera membeli barang-barang yang ada. Puji Tuhan akhirnya kami bisa mengatur antrian dan mereka bersedia menunggu dengan tertib hingga acara dimulai dan stand dibuka. Hal yang tidak kami duga sama sekali kalau semua barang pasar murah ludes dibeli oleh warga tanpa sisa. Hati kami bersyukur bisa menjadi saluran berkat bagi para warga lewat pasar murah ini.

Kegiatan pasar murah di halaman Puskesmas Banyudono
Kegiatan pasar murah di halaman Puskesmas Banyudono

Sembako diberikan khusus bagi para warga yang benar-benar tidak mampu. Beberapa hari sebelum acara dimulai, kami dibantu oleh pihak Puskesmas melakukan survei pada warga yang sangat tidak mampu, kemudian membagikan kupon sembako ini untuk mereka. Pada waktu acara ini mereka mengambil sembako sambil membawa bukti kupon yang telah diberikan. Sangat bersyukur bisa memberkati mereka lewat hal ini, sembako ini ternyata begitu berarti buat keluarga mereka yang berkekurangan.

Khitanan massal 

1454649116539
MKFK, dr. Jonsinar, SpBA bersama dokter alumni PMKK yang melayani di khitanan massal

Khitanan massal dilaksanakan di dalam gedung Puskesmas Banyudono I, dikerjakan oleh dr. Jonsinar, SpBA dan dr. Purnomo Hartanto, SpOG selaku operator dan dibantu oleh dokter alumni PMKK serta beberapa adik MKFK sebagai asisten. Pada awalnya sebelum hari acara, ada beberapa masalah yang sempat terjadi, antara lain alat khitan yang tidak lengkap kemudian pasien untuk khitan massal sama sekali belum ada.

Dari awal tim Puskesmas memberitahu kami kalau mungkin tidak ada pasien khitanan massal karena tanggal acara kami sudah memasuki tahun ajaran baru sekolah. Tetapi kami tetap berusaha dan tentu saja menyerahkannya kepada Tuhan. Syukur pada Tuhan, mendekati hari acara kami mendapatkan 6 pasien anak yang mau untuk dikhitan, dan hal ini menjadi berkat bukan hanya untuk pasien tetapi juga tim Puskesmas bahkan panitia acara ini. Kami sangat percaya semua karena campur tangan Tuhan yang ajaib.

Khitanan massal oleh dokter alumni PMKK
Khitanan massal oleh dokter alumni PMKK

Alat khitan yang awalnya tidak lengkap pun bisa kami dapatkan lengkap dan cukup untuk pengerjaan di hari-H, tentunya semua karena Tuhan yang telah menggerakkan hati alumni PMKK untuk membantu kami. Acara khitan berjalan dengan lancar dan dokter internsip serta adik-adik MKFK pun bisa belajar mengerjakan khitan. Kami percaya ada campur tangan Tuhan yang ajaib disini dan kami bersyukur mendapatkan kesempatan untuk mengadakan khitan massal di acara ini.

Demikianlah rangkaian acara “Overflowing Grace” yang kami laksanakan di Boyolali, kiranya apa yang saya bagikan di sini boleh menjadi berkat bagi saudara-saudari terkasih. Tuhan Yesus memberkati.

1454649136535

Sharing Alumni: Home Visit – Overflowing Grace

Oleh dr. Annindita Kartika Febri

Syalom, PMKK dan PMKK Alumni. Saya Tika, PMKK 08. Pada kesempatan ini saya ingin sharing tentang kegiatan home visit yang merupakan salah satu pelayanan dari aksi sosial “Overflowing Grace” yang diadakan pada hari Minggu, 17 Januari 2016 di Puskesmas Banyudono 1, Boyolali. Home visit ini merupakan kegiatan kunjungan rumah untuk para pasien yang mengalami keterbatasan untuk datang ke pengobatan massal yang diadakan di Puskesmas Banyudono 1. Kami meminta bantuan para bidan desa untuk mendata apakah ada pasien yang membutuhkan kunjungan rumah. Puji Tuhan para bidan desa menyambut dengan baik dan membantu kami untuk memilih pasien yang akan kami kunjungi saat home visit.

Sekitar 1 minggu sebelum pelaksanaan home visit, kami diberitahu bahwa ada 16 pasien yang akan kami kunjungi. Saat mengetahui jumlah tersebut, ada dua hal yang kami pergumulkan. Kami bersyukur ternyata pelayanan ini mendapat perhatian yang baik tetapi kami mengetahui keterbatasan kami yaitu kami hanya memiliki waktu 3 jam, jumlah personil dari tim home visit ini hanya 3 orang dokter dan 4 adik PMKK, dan kami juga memiliki keterbatasan transportasi. Kami sama-sama berdoa kepada Tuhan meminta Tuhan tepatkan dan sempurnakan segala perencanaan kami. Kami juga meminta bantuan transportasi kepada pihak Puskesmas, agar bisa membagi tim menjadi dua bagian dan diharapkan bisa lebih efektif dan efisien dalam melakukan home visit.

Puji Tuhan, Puskesmas bisa meminjamkan ambulans sehingga kami pun membagi kelompok menjadi 2 tim. Tim 1 terdiri dari dr. Fransiska, Melissa, Olive, dan saya sendiri sedangkan tim 2 terdiri dari dr. Nimfa, Irwandi, dan Natalia. Masing-masing kami memegang 8 pasien home visit. Masing-masing tim diperlengkapi dengan alat pemeriksaan tanda vital, alat untuk memeriksa gula darah, kolesterol, dan asam urat,  obat-obatan yang sekiranya dibutuhkan, serta sembako untuk para pasien. Setiap tim berangkat menuju rumah-rumah bersama bidan desa yang kami tuju. Kami mengunjungi setiap pasien selama 15-30 menit. Selain memeriksa dan memberikan terapi, kami juga mendengar cerita para pasien. Bagaimana perjalanan penyakit beliau dan bagaimana perjuangan mereka dalam menghadapi penyakit tersebut. Hal ini membuat kami sadar betapa banyak berkat yang Tuhan berikan kepada kami, serta betapa kami harus bisa menjadi berkat untuk orang lain terutama pasien-pasien yang sudah Tuhan percayakan kepada kami. Di akhir kunjungan, kami mengajak pasien untuk berdoa bersama, meminta kekuatan dan kesembuhan kepada Tuhan. Kami berdoa supaya jangan sampai pengharapan dan semangat para pasien pudar karena penyakit yang dialami. Kami sangat bersyukur merasakan hangatnya penerimaan para pasien kepada kami.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Melalui kegiatan ini, kami tim home visit sangat merasakan kuasa Tuhan yang bekerja dan menyempurnakan setiap pekerjaan kami hari itu. Tuhan yang menguatkan kami walaupun kami kurang istirahat karena menyiapkan acara sampai malam hari, bahkan menjelang pagi dan tidak sempat sarapan sebelumnya. Hal ini menjadi evaluasi bagi kami untuk melakukan perencanaan yang lebih baik ke depannya. Walaupun dalam perencanaan kami sangat diproses dan sempat merasa ragu apakah home visit ini bisa berjalan dengan baik, Tuhan yang menyadarkan kami bahwa kekuatiran kami adalah sia-sia, karena rancangan Tuhan pastilah yang terbaik dan berkatNya yang melimpah kepada kami membuat kami tetap semangat untuk bisa menjadi berkat bagi sesama. Tuhan memberkati 🙂

Sharing Alumni: Overflowing Grace (3)

Pengobatan massal

Pengobatan massal dilaksanakan di gedung Puskesmas Banyudono yang baru. Pengobatan massal ini terdiri dari pendaftaran, pengukuran tekanan darah, dokter periksa, dokter konsultasi, laboratorium dan apotek. Pada awalnya, alurnya sempat kurang teratur karena pasien sudah terlebih dahulu datang sebelum jam yang ditentukan, dan tim kami dari Semarang baru datang tepat jam 9, tetapi puji Tuhan semua perlahan tertangani dan menjadi teratur sampai acara selesai. Penanggung jawab PMKK yang sudah datang terlebih dahulu langsung mengatur antrian pasien sambil menunggu tim kami lengkap dan siap.

1454649125661
MKFK mengantar pasien ke ruang yang telah ditentukan.

Acara dimulai jam 9.30, pasien mulai dipanggil masuk sesuai antrian. Awal menuju ke pendaftaran sekaligus diperiksa tekanan darahnya, kemudian menuju ke dokter periksa, dilanjutkan ke dokter konsultasi sambil menunggu obat. Dokter periksa terdiri dari 9 orang, sedangkan dokter konsultasi terdiri dari 6 orang. Di ruang dokter periksa, pasien dianamnesis, diperiksa dan diberi resep obat. Kemudian pasien menuju ke dokter konsultasi, disini pasien diedukasi dan diizinkan untuk bercerita dan mencurahkan isi hatinya tentang kehidupan sehari-hari, sambil menunggu obat mereka datang.

1454649138244
Pemeriksaan tekanan darah setelah melakukan pendaftaran.
1454649118681
Dokter alumni PMKK mendoakan pasien di bagian konsultasi.

Pada bagian dokter konsultasi inilah kami bisa berbagi Injil dan mendoakan mereka, awalnya sempat kuatir mengingat waktu dan kondisi, namun ternyata semua berjalan dengan sangat lancar. Banyak kesaksian yang diceritakan dalam konsultasi ini, para pasien dengan mudahnya menceritakan kehidupan mereka dengan gamblang dan mereka tampak senang karena ada yang mau mendengarkan cerita dan keluh kesah mereka. Para dokter konsultasi kemudian meminta izin untuk mendoakan mereka satu persatu dan secara tidak terduga, semua mau didoakan dan banyak yang menangis karena merasakan sentuhan kasih. Pasien diberkati, dan dokter konsultasi pun mempunyai pengalaman baru. Dari sinilah kami diingatkan jadi dokter jangan lupa untuk melayani dan menyentuh mereka juga dengan hati dan secara  keseluruhan, bukan hanya secara fisik. Setelah didoakan kami memberi bunga kepada para pasien, dan mereka melanjutkan menuju pasar murah/sembako.

bersambung