Go and Do

Go and Do : Pergilah dan Berbuatlah Demikian !

Penulis : Don Everts

Penerbit : Literatur Perkantas

Tahun terbit : 2012

Halaman : 252 halaman

 

Di dalam buku ini, penulis menjelaskan bagaimana menjadi Kristen Bermisi. Buku ini terdiri dari dua bagian yaitu Anatomi dimana terdiri dari : Mata Sadar, Tangan Hamba, Kaki Siap Sedia, Hati yang Berbelas Kasih, dan Jiwa yang Bersukacita. Lalu bagian yang kedua adalah Geografi, terdiri dari Keluarga yang Penuh Tujuan, Penginjilan Relasional, Gereja yang Berkembang, Kemurahan Perkotaan, Kemitraan Global . Di bagian Anatomi, penulis menggunakan metafora-metafora tersebut untuk menjelaskan seperti apa Kristen Bermisi itu. Sedangkan bagian Geografis merupakan bagian praktis, dimana penulis mengajak pembaca untuk menggali kebijaksanaan dan nasihat orang – orang Kristen Bermisi yang sudah mendahului kita. Didalam buku ini di setiap babnya, penulis juga memasukkan pengalaman pribadi dan orang – orang sekitarnya yang membantu pembaca dalam memahami maksud dari penulis.

Penulis membuat perbandingan Kristen Bermisi dengan Kristen yang masih memandang dunia dengan caranya sendiri dan berlaku menurut kehendaknya sendiri. Kristen Aman, menggunakan Mata Ketakutan untuk memandang dunia, menggunakan Tangan Bertahan untuk melindungi dari serangan dunia yang mematikan, Kaki Waspada yang cenderung menghindari tempat – tempat ramai dan berisiko.Kristen Sukses menggunakan : Mata Bersemangat, Tangan meraih untuk sibuk mengumpulkan penghargaan, piala, dan pujian, Kaki Ambisius yang bersedia ke tempat – tempat berisiko selama ada keuntungan pribadi yang dapat diraih. Lalu Kristen Gembira menggunakan : Mata Rekreasi melihat hiburan di dunia ini adalah sesuatu yang harus dinikmati, Tangan Mabuk sibuk mencoba rekreasi demi rekreasi, Kaki Meloncat yang membawa mereka ke tempat manapun yang kedengaranya menyenangkan, menjanjikan. Lalu berbicara mengenai dimana mereka menginvestasikan hati dan pikirannya, mereka cenderung berinvestasi pada hal – hal yang sebenarnya cukup umum dan menarik seperti keamanan, kesuksesan, atau kegembiraan. Akan tetapi, hal – hal tersebut hanyalah komoditas yang cepat berlalu dan berujung pada kekecewaan serta kehampaan.

Berbeda dengan Kristen Bermisi yang menggunakan : Mata Sadar yang melihat dunia sedang dalam pembusukkan, dan kegelapan yang teramat sangat; Tangan Hamba yang bersedia membasuh kaki – kaki kotor; Kaki Siap Sedia yang bersedia pergi ke mana pun Allah memanggil kita, Hati yang berbelas Kasih dan melabuhkan hatinya kepada pengharapan yang teguh ( tidak dapat dibongkar dan dicuri oleh pencuri manapun ). Mereka juga berinvestasi pada karya Allah di dunia, dimana investasi tersebut walapun akan menyakitkan, tetapi hasilnya akan terbayar dalam jangka waktu yang panjang.

Menurut saya, penulis menggunakan perbandingan – perbandigan tersebut bukan untuk menjatuhkan atau menjelekkan pihak – pihak tertentu, tetapi untuk membuat siapapun yang membacanya dapat bercermin dan tersadar, dimanakah posisinya saat itu. Sudah selayaknya kita sebagai murid – murid-Nya ikut turut andil dalam karya Allah di dunia ini. Dimana dunia ini mengalami pembusukkan dan membutuhkan garam untuk memperlambat pembusukkan tersebut. Dunia yang gelap ini membutuhkan terang. Semua orang Kisten dipanggil untuk menjadi mitra Allah dala mengerjakan karya-Nya, tidak ada yang hanya sebagai pengamat. Semua itu memang butuh proses, asalkan dilakukan dengan tekun pasti akan berhasil, karena Allah sendiri yang mengutus, Dia juga yang menyertai.

 

-Irene Celine

Gambar Besar dari Allah

Judul buku : Gambar Besar dari Allah (Menelusuri Alur Cerita Alkitab)

Pengarang : Vaughan Roberts

Penerbit : Literatur Perkantas

Tahun Terbit : 2016

Tebal halaman : 179 halaman

 

Pernah Bible Reading tapi rasanya ada suatu hal yang kurang dan tidak mengerti kaitannya dengan peristiwa yang lain? Saya akui saya sering mengalaminya. Pertama kali melihat judul bukunya memang terkesan berat tetapi begitu membaca setiap halaman tak terasa satu dua bab sudah terlahap. Buku ini sangat membantu untuk dapat memahami alur cerita Alkitab dengan bahasa yang mudah dimengerti dengan beberapa analogi yang membantu kita membayangkannya menggunakan imajinasi kita masing-masing. Lebih dari menyuguhkan informasi, buku yang dibagi dalam beberapa bab ini membantu kita untuk melihat garis besar Allah secara utuh dari kisah penciptaan hingga penggenapan janji mengenai kedatangan Allah yang kedua kalinya dalam rencana Allah memulihkan kerajaanNya. Penyampaiannya disuguhkan secara berkaitan sehingga pemahaman kita tidak terputus pada masa itu saja dan dapat melihat perbandingannya pada masa sebelumnya. Dari sini kita dapat mengetahui bahwa Alkitab tidak hanya menceritakan Allah sebagai tokoh utamanya tetapi juga bermanfaat mengubahkan hidup kita semakin serupa dengan Dia serta memperlengkapi kita untuk setiap perbuatan baik (2 Tim 3:16-17).

Milikilah kerendahan hati untuk diajar sehingga pemahaman itu tidak hanya berhenti di pikiran melainkan juga mengubahkan hidup kita dengan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

 

-Salytha Ivana A

 

 

“Iblis! Dalam Nama Yesus! Lepaskan!”

Dari membaca buku ini saya mendapatkan peneguhan bahwa keselamatan yang sejati hanya ada di dalam Yesus Kristus Tuhan. Dalam buku ini mengisahkan pengalaman penulis yang dibawa oleh Tuhan ke neraka, di sana penulis ditunjukkan siksaan-siksaan yang terjadi terus menerus dan jurang kematian abadi. Buku ini juga dilengkapi oleh kesaksian-kesaksian orang-orang lain yang bertobat setelah mengikuti KKR dan membaca buku ini.

“Unfinished” The Hole In Our Gospel

Penulis : Richard Stearns
Tebal Halaman : 283 Halaman

Simpulan :
Kita sebagai orang percaya tentu sudah mengenal tentang konsep keselamatan, yaitu dimana itu adalah pemberian Allah kepada kita karena semata-mata oleh kebaikanNya. Itu adalah salah satu konsep yang dimiliki oleh sebagian besar orang percaya.
Tetapi, ada beberapa orang percaya yang berpendapat bahwa itu merupakan hak mutlak kita sebagai makhluk ciptaanNya. Orang – orang ini berpendapat karena ini merupakan hak kita sebagai makhluk ciptaanNya. Kita tidak perlu untuk kembali membagikan hal itu kepada yang lain.
Ini adalah hal yang salah. Melalui buku ini, kita kembali disadarkan bahwa pekerjaan kita belum selesai. Melalui buku ini kita kembali diingatkan tentang Amanat Agung seperti yang tertulis di firmanNya. Kita tidak hanya sebagai penonton yang duduk menikmati setiap hal yang telah Tuhan berikan kepada kita. Tuhan menghendaki agar kira turut serta dalam pekerjaanNya yang besar didalam dunia ini, karena sesungguhnya Ia sangat mengasihi dunia ini.

Tuhan memberkati:))