Medical Mission Course X Serukam – Part 11

Tak terasa waktu berlalu begitu cepat, hari-hari kami di MMC memasuki minggu ke sepuluh, minggu terakhir MMC. Sangat berat terasa langkah kami untuk menapaki hari demi hari di minggu itu. Semua dari kami berenam (Tio, Dian, Estica, Ratna, Ken dan Rere) rasanya tidak ingin kembali ke kehidupan nyata, ingin rasanya menambah waktu MMC, bagi kami sepuluh minggu masih kurang dan kami ingin terus mengalami dan merasakan Tuhan yang hidup. Namun kami tahu, di saat itulah kami harus pergi. Kami bisa merasakan Tuhan yang benar-benar hidup di sepanjang waktu di hidup kami, di mana pun dan kapan pun, hanya saja mungkin sebelumnya kami tidak cukup membuka mata akan penyertaan Tuhan. Ketika kami mencurahkan keluh kesah kami yang berat hati meninggalkan Serukam, kami ditegur bahwa ketika kita merasa berada di zona nyaman, pada saat itulah kita harus keluar.

Masa-masa selama di Serukam sangat banyak mempengaruhi kehidupan dan cara berpikir kami mengenai Tuhan dan kehidupan serta ladang pelayanan. Minggu terakhir kami dihabiskan bersama Kak Ina yang membawakan eksposisi Injil Lukas dan membahasnya secara detail dari pasal 1 hingga 24. Banyak hal yang membuat kami terpesona atas karya Tuhan yang luar biasa bekerja melalui Lukas, Teofilus, saksi-saksi hidup pada masa itu dan Kak Ina dapat merangkumkan hingga kami bisa belajar secara detail. Sungguh semakin terpesona dengan Tuhan yang kita kenal dan kita sembah. Bukan hanya rasa kagum, tapi juga rasa hormat dan ketaatan yang penuh pada panggilanNya, dan memang itulah yang DIA inginkan.

Sepuluh minggu yang tak akan bisa terlupakan sudah kami jalani, di mana Allah secara luar biasa mencari, menemukan, memulihkan dan mengobati hidup kami, memperbaiki, mengajar dengan tekun dan tulus, mengingatkan, memberi kekuatan dan memelihara hingga akhirnya semuanya boleh terlalui dan tidak ada yang terlewati tanpa kata dan rasa syukur yang dalam. Bagi kami, Tuhan terlalu baik dan terlalu setia untuk manusia, DIA terlalu mencintai kita meski terkadang cintaNya bertepuk sebelah tangan atau bahkan kita khianati. Meski kita seperti domba yang nakal tapi DIA tetap ALLAH yang setia dan terus mencintai kita.

Sekarang pertanyaannya adalah, apakah kita mau membagikan dan memberitahukan cinta Allah yang besar untuk setiap orang yang belum mendengar dan tahu tentang cintaNYA? Apakah kita mau mengabaikan setiap orang yang tidak membalas cinta Tuhan dan menyimpan cinta Tuhan seorang diri? Biarlah cinta Tuhan yang begitu besar itu tidak kita simpan sendiri agar semua orang juga tahu bahwa YESUS mati untuk mereka semua karena BAPA begitu mencintai kita. Tuhan Yesus memberkati, Shalom.

dr. Estica Tiurmauli K Sihombing
dr. Ratna Indriana Donggori

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s