Jangan Ragukan Kuasa Doa (Sharing Oleh : Mona FK Undip 2013)

Cukuplah anugerah-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna
2 Korintus 12:9

Nama saya Mona Galatia Marpaung, dari PMKK angkatan 2013. Saya berasal dari Jambi, tepatnya salah satu provinsi di Pulau Sumatera.

Kenapa pengen masuk di FK dan di FK undip?
Setiap orang yang akan menyelesaikan pendidikan di SMA pastilah galau akan melanjutkan kemana setelah lulus SMA. Begitu juga dengan saya, galau ketika akan milih jurusan dan di universitas mana. Keinginan saya ialah sekolah di jurusan penerbangan di uiversitas ternama di Indonesia, salah satu universitas yang ada jurusan penerbangan ialah FTMD ITB. Kenapa penerbangan? Karena di SMA murid RSBI (Rintisan Sekolah Berbasis Internasional) diharuskan untuk mengikuti olimpiade. Dari tes yang ada saya ditujukan ke olimpiade fisika. Dan dari setiap bimbingan yang ada saya jatuh cinta pada fisika.
Tetapi keinginan untuk masuk ke penerbangan terhambat, karena orang tua saya lebih suka anak nya masuk ke sekolah kedokteran. Ya sudah, saya ikuti keinginan orang tua dengan memilih jurusan via jalur SNMPTN (undangan). Pilihan pertama FK, dan pilihan kedua Teknik Geologi (sangat bertolak belakang dengan pilihan pertama, karena saya berpikir geologi berhubungan dengan fisika LOL).
Pemilihan universitas juga bingung mau milih dimana, awalnya ngebet banget di UGM karena punya piagam lomba dari UGM dan piagam lomba itu diperhitungkan kalo dari jalur SNMPTN, apalagi dari universitas yang bersangkutan. Tapi mama ngelarang karna mikirnya pergaulan disana bebas gitu dan gak ada keluarga. Hmmm bingung lagi, akhirnya gak tau kenapa milih UNPAD aja karena kakak kelas ada di UNPAD juga. Waktu pengisian jalur SNMPTN udah ngisi UNPAD, tapi gak tau kenapa tiba-tiba di H-1 penutupan pendaftaran aku rubah jadi UNDIP dengan pertimbangan di Semarang ada keluarga. Dan puji Tuhan lulus jalur SNMPTN di FK.
Tapi karena saya gak terlalu ngarep di SNMPTN, saya juga daftar di Universitas lain. Waktu itu saya bercita-cita sekolah di luar negeri dengan beasiswa, lalu saya searching info dan ternyata Turki membuka pendaftaran buat Undergraduate + dibiayai semua oleh pemerintah Turki termasuk uang bulanan, uang kesehatan, uang kos, uang kuliah, all free! . Yaudah tanpa pikir panjang saya ikutin semua proses pendaftaran yang ada. Waktu milih jurusan ada pilihan universitas khusus penerbangan namanya University of Turkish Aeronautical Association, dan saya mikir ini sebagai chance buat saya milih jurusan yang bener-bener saya pengen. Pendaftaran pertama seleksi administrasi, setelah lulus administrasi tes, dan pendaftaran akhir ialah interview. Semua proses seleksi ada di Jakarta. Karena kebetulan saya juga Bimbel SBMPTN di Jakarta, saya bisa ikuti seleksi yang ada, dan Puji Tuhan lulus hingga interview dan diterima di Universitas Penerbangan Turki.
Hal yang paling menggalaukan selama hidup ialah milih UNDIP dan Turki. Karena semua nya sama-sama bagus, orang tua ngasih pilihan ke saya mau milih dimana, tapi mama lebih prefer FK. Kalo papa karena papa nanyain temen-temennya tentang Turki dan universitas itu, pada setuju di Turki karena penerbangannya diakui dunia. Akhirnya milih UNDIP aja karena mama ga rela biarin anaknya pergi ke negara orang tanpa ada keluarga disana. So, that’s why I’m here 😀

Apa itu PMKK?
Awalnya biasa aja dengan PMKK. PMKK awalnya kayak tempat kumpul/ wadah karena sesama Kristen doang. Sama temen-temen PMKK juga biasa aja. Tapi, saya nemuin hal yang beda dari PMKK. Mungkin hal yang beda dirasain karena pertama dari temen-temennya. Karena saat saya bener-bener ga bisa, jatuh, males. Selalu saya curhat ke temen-temen PMKK, dan selalu saat saya share apa yang saya rasain, dan ketika temen-temen ngasih saran, selalu nguatin dan ngasih semangat yang buat saya bangun kembali.
Selain dari temen-temen, paling suka karena ada tentiran dari kakak-kakak senior PMKK, waktu di modul-modul Anatomi, tentiran sangat membantu banget. Apalagi kakak-kakak PMKK nya sangat open dan selalu mau buat diajak tentiran. PMKK juga ngenalin KTB, lewat kakak KTB yang selalu support kalau lagi males, patah semangat dan lewat saudara KTB saya belajar banyak hal.
As time goes by, saya ngerasain banget bertumbuh di PMKK. Apalagi ketika masuk dalam kepengurusan PMKK,di Departemen Doa. Apalagi saat kamu harus PDP sementara besok ada pretest atau ujian atau apalah, ya tetep kamu harus PDP inget komitmen kepengurusan PMKK. Tapi dengan sendirinya saya sadar walaupun susah, berat, bahkan harus dengan air mata, Tuhan selalu kasih kekuatan, bener-bener ngerasain pengalaman bersama Tuhan. Bener-bener lewat PMKK ini Tuhan membentuk saya dengan prosesnya Tuhan sendiri.

Pengalaman bersama dengan Tuhan
Selama ada di FK sampai semester sekarang jalan yang saya lalui gak mudah. Sedikit sulit dan berat kuliah di FK. Awalnya nggak semangat apalagi harus pisah dengan keluarga. Belajar juga seringnya males. Karena saya selalu anggap remeh, dengan perasaan yang “selalu bisa”. Hingga di modul modul semester 1 untuk belajar UTM, UAM pun nggak pernah serius dan belajar cuma sekadarnya, gak ambisius.
Pengalaman di modul-modul semester 1, saya nggak pernah ngandalin Tuhan, selalu score oriented, selalu bersandar dengan kekuatan sendiri, gak pernah berdoa sebelum belajar, jarang SaTe, jarang komunikasi dengan Tuhan. Hingga Tuhan bener-bener negur saya di akhir semester 1. Bener-bener nggak enak banget rasanya ditegur sama Tuhan. Tuhan kasih nilai yang pas-pasan hingga di semester 1 ikut Modul Tenggang. Di modul tenggang saya baru sadar selama itu saya selalu andalin kekuatan saya sendiri, saya jarang komunikasi dengan Tuhan, saya jarang bersaat teduh, jarang doa. Dan melalui modul tenggang saya bener-bener belajar bersandar dengan Tuhan lewat setiap doa, Jujur setiap doa dengan Tuhan selama Modul Tenggang selalu nangis karena bener-bener sedih banget harus MT di semester awal. Tapi melalui setiap doa dan penyerahan kepada Tuhan, Tuhan selalu ngasih kekuatan. Bener-bener saat itu jadi titik balik dalam hidup saya, dimana saya belajar berserah, berdoa, komunikasi dengan Tuhan. Dan hasil akhirnya Tuhan bener-bener bimbing saya, selalu ngasih jalan saat saya bener-bener ngerasa nggak bisa, dan dengan tangan Tuhan, Tuhan selalu ngasih yang terbaik, penyertaan Tuhan di setiap modul-modul yang ada sungguh luar biasa, Mendapat nilai di FK bisa dua opsi, (1) karena memang bakat di FK dan pandai & opsi (2) karena berkat dan penyertaan Tuhan. Dan saya ada di opsi 2, bukan karena kekuatan sendiri, tapi bener-bener penyertaan dan berkat Tuhan.
Proses Tuhan bukan proses yang enak saja, kadang Tuhan kasih proses yang nggak mudah, sering sekali saya ngerasa nilai di modul mepet banget ke A atau ke B. Tapi lewat itu semua Tuhan ngajarin supaya tetap bersyukur walaupun itu nggak mudah. Kadang nggak paham kenapa harus belajar itu tapi saya percaya suatu saat nanti kita bakal sadar dan berterima kasih sama Tuhan karena kita pernah diprosesNya.
Dan pengalaman yang paling penting dari semua itu ialah DOA. Kuasa Doa sungguh luar biasa. Tidak ada yang lebih berat daripada berdoa dan menanti. Tetapi Allah menjawab doa dan menggenapi janji-janji pada waktunya, bukan pada waktu kita. Waktu kita ada di tanganNya. Tuhan sedang bekerja dalam caraNya pada jadwalNya sendiri.
Jangan putus asa, tetaplah berdoa. Saat kamu bener-bener nggak bisa ngelakuin apapun, yang hanya bisa kamu lakuin ialah DOA. Jangan pernah ragukan kuasa sebuah doa.

Keep praying, it’s working! ☺

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s