Medical Mission Course X Serukam – Part 7

Minggu kesembilan merupakan minggu kami live in di Siding. Seperti yang sudah diutarakan sebelumnya, Siding adalah desa di perbatasan antara Kalimantan Barat dan Malaysia yang hanya dipisahkan oleh bukit. Di minggu ini, kami benar-benar mengalami perjalanan iman bersama Tuhan. Tiga orang diantara kami harus mendaftarkan diri sebagai dokter internsip dan pada awalnya, waktu keluar jadwal pendaftaran, kami semua mendoakan untuk rencana pengunduran keberangkatan ke Siding. Awalnya sudah terjadwal bahwa kami akan ke Siding hari Senin, namun karena ada pemilihan wahana internsip, pemberangkatan kami ke Siding di undur hari Selasa. Ternyata pendaftaran internsip pun diundur menjadi hari Selasa dan jadi bertabrakan dengan keberangkatan ke Siding. Keadaan itu menghasilkan suatu kegalauan yang membuat kami benar-benar mencari kehendak Tuhan.

Kami ingat dengan jelas pada saat pause and pondering, Tuhan berbicara dengan sangat nyata kepada kami melalui firmanNya dalam Kejadian 28:10-22 mengenai mimpi Yakub di Betel, salah satu ayat yang menjadi kekuatan pada saat itu ialah di ayat 15 “sesungguhnya Aku menyertai engkau, ke manapun engkau pergi, dan Aku akan membawa engkau membawa engkau kembali ke negeri ini, sebab Aku tidak akan meninggalkan engkau, melainkan tetap melakukan apa yang Ku janjikan kepadamu”. Ayat itu adalah ayat yang menjadi kekuatan bagi kami yang akan internsip dan percaya padaNya meski dalam ketakutan kami sebagai manusia membuat kami sempat menangis mengenai pemilihan wahana internsip. Dan di situlah kami mendapatkan kekuatan dari saudara-saudara MMC lainnya dan kakak-kakak yang ada di Rumah Sakit Bethesda. Mereka terus mendoakan dan memberi kekuatan iman pada kami.

Hari pemilihan internsip pun tiba dan kami tetap beriman untuk berangkat pada hari Selasa yang bertepatan dengan waktu pemilihan lokal wahana internsip. Kami beriman di mana pun Tuhan menempatkan kami, di situlah yang terbaik bagi kami. Kami berangkat ke Siding menggunakan pick up selama tiga jam perjalanan darat, dan pada saat di perjalanan kami mendapatkan kabar baik bahwa Estica mendapat daerah internsip di Blora yang merupakan salah satu tempat tujuan internsip yang telah ia doakan. Kami sangat bersuka cita dalam melanjutkan perjalanan ke Siding.

Perjalanan ke Siding selanjutnya harus naik sampan selama tiga jam, sehingga total perjalanan kami enam jam jika lancar. Namun pada saat itu, sampan yang kami tumpangi tersendat dalam perjalanan karena ada bagian sungai yang dangkal. Kami harus turun dan mendorong sampan itu ke bagian sungai yang dalam. Menjadi sebuah pengalaman yang baru bagi kami untuk mendorong sampan, makan hingga tidur di atas sampan karena kelelahan, dan kami bersyukur karena itu semua membuat kami semakin akrab satu sama lain. Kami ke Siding bersama drg. Bruce, dr. Mangontang Sitorus, Sp.OG dan drg. Muktar. Mereka ikut serta dalam pelayanan kami di Siding dan bagi kami kehadiran mereka sangat berarti.

…bersambung

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s