Medical Mission Course X Serukam – Part 9

Siang itu menjadi jawaban dari kegalau tempat pemilihan wahana internsip, Tio mendapatkan tempat internsip di Palembang, sesuai dengan apa yang ia doakan selama ini karena hatinya untuk bermisi di suku-suku yang sama sekali belum mengenal dan mendengar Injil, sedangkan Ratna juga mendapat sesuai dengan apa yang Tuhan telah tunjukkan sebelumnya melalui firmanNya, untuk pergi dan menjadi orang asing di tempat yang Tuhan tunjukkan baginya, meskipun itu berarti bukan tempat internsip yang diharapkan sebelumnya. Ratna mendapat tempat internsip di Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara. Tempat yang tidak pernah diduga bahkan di dengar sebelumnya, hal itu membuatnya menangis. Namun dengan lembut dan pelukan yang hangat saudara-saudara MMC menguatkan dan mendoakannya, Ratna merasa sangat dikuatkan.

Tuhan benar-benar ingin kami semua melepaskan apa yang kami genggam erat dan fokus pada pekerjaan dan kekuatan yang Tuhan berikan untuk menjalankan pekerjaanNYA. Setelah kejadian itu, langkah kami semakin kuat dan pasti untuk mengerjakan hal-hal yang Tuhan bukakan setiap harinya selama di Siding. Kami melayani anak-anak yang ada di sana setiap hari dari pagi hingga malam karena jumlahnya begitu banyak dan sukar diatur, namun sangat bersyukur setiap harinya Tuhan membukakan dan mengajarkan kepada kami dengan kasih dan lembut hingga pada akhirnya mereka menjadi anak-anak yang mudah diatur bahkan mengatur diri dan teman-teman mereka sendiri jika ada yang ribut atau nakal. Pekerjaan Tuhan yang mengubahkan sangatlah nyata, dan kami melihat akan hal itu.

Kami juga melayani ke SMP 01 Siding dan membukakan kepada mereka mengenai kekudusan hidup sekaligus memperkenalkan tentang Juruselamat kepada anak-anak di SMP tersebut. Banyak hal yang mencengangkan ketika kami melayani anak-anak yang ada di sana. Ternyata mereka kurang diperhatikan oleh orang tua, karena orang tua mereka sibuk di ladang dari pagi hingga malam, bahkan tidak sedikit dari orang tua mereka yang tidak pulang karena menginap di ladang. Mereka juga kurang mendapat pengajaran mengenai norma etika dan budaya. Sebagian besar dari mereka bahkan sudah merokok sejak kecil karena mereka tidak pernah dilarang, diperingatkan atau ditegur oleh orang tua mereka. Lebih miris lagi ketika kami tahu bahwa tidak sedikit dari mereka yang duduk di bangku SMP sudah melakukan hubungan seksual di luar pernikahan hingga hamil. Kami sangat sedih melihat keadaan disana dan selama kami disana Tuhan benar-benar membukakan mengenai realita keadaan perbatasan bangsa ini. Hal ini membuat kami bertanya-tanya dalam hati, apa yang bisa kami kerjakan dan lakukan bagi bangsa ini.

…bersambung

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s